"Dalam hidup ini kerjarlah MENGERTI, sebab pengertian memudahkan hidup"... Selamat datang di blog Andrilex......

Senin, 05 November 2012

AADC

                 Hmm,, lagi baca2 berita di kompas, eh, nemu berita tentang Dian Sastro. Klo Dian Sastro se ingetnya film AADC. Film tuh emang jadul, tapi bagus banget filmnya. Keren lah pokoknya, dari ceritanya, apalagi didalamnya ada beberapa puisi yang “dalem” banget. Ane juga kadang ngocopy kata2nya dari puisi itu.
                  
Ne deh ane pampangin puisi2 di film AADC,

Oke dimulai deh,, ne puisi yang dilantunin si Cinta(Dian Sastro) saat bareng ma temen2nya. Dilantuninya pake petikkan gitar jadi terasa banget deh.

Ketika tunas ini tumbuh, 
serupa tubuh yang mengakar.
Setiap nafas yang terhembus adalah kata. 

Angan, debur dan emosi bersatu dalam jubah berpautan. 
        
        Tangan kita terikat… Lidah kita menyatu… 
        Maka setiap apa yang terucap adalah sabda pendita ratu. 
        Hahhh... Di luar itu pasir… Di luar itu debu… 
        Hanya angin meniup saja lalu terbang hilang tak ada. 
       Tapi kita tetap menari, menari cuma kita yang tahu. 

Jiwa ini tandu… Maka duduk saja… 
Maka akan kita bawa ... Semua… 
Karena kita adalah satu.


         Ga tau ane judulnya apaan. Tapi setelah di searching, dapet judulnya tuh “aku ingin bersama selamanya”. Kata2nya tingkat tinggi neh, ane juga bingung artinya apa, tapi menurut ane se ini puisi persahabatan. Puisi yang dibikin si Cinta ne buat temen-temennya itu.. :)

Okeh ada lagi ne puisi, puisi yang menang lomba. Klo dah liat filmnya mesti ngertilah. Ne puisi juga dilantunin Cinta di kafe saat diajak ma Rangga.

        Aku lari ke hutan, kemudian menyanyiku
        Aku lari ke pantai, kemudian teriakku
        Sepi-sepi dan sendiri
        Aku benci

Aku ingin bingar,

Aku mau di pasar
Bosan Aku dengan penat,
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika Ku sendiri
        

       
         Pecahkan saja gelasnya biar ramai,
         biar mengaduh sampai gaduh,
         Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang 

         di tembok keraton putih,
         Kenapa tak goyangkan saja loncengnya,
         biar terdera

Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai?


Hmm, puisi ne keren abis dah..
Berikutnya ne puisi diakhir episode, dikasih saat Rangga mau ninggalin Cinta.

Ada Apa Dengan Cinta?

perempuan datang atas nama cinta
bunda pergi karna cinta
digenangi air racun jingga adalah wajahmu
seperti bulan lelap tidur di hatimu
yang berdinding kelam dan kedinginan

      ada apa dengannya
      meninggalkan hati untuk dicaci
      lalu sekali ini aku melihat karya surga
      dari mata seorang hawa

ada apa dengan cinta
tapi aku pasti akan kembali
dalam satu purnama
untuk mempertanyakan kembali cintanya.
bukan untuknya, bukan untuk siapa
tapi untukku
karena aku ingin kamu,
itu saja.


Arrghhh,, keren banget dah... monggo yang suka sastra, dibaca dan didalami lagi.:p

0 komentar:

Poskan Komentar